Skip to main content

Istana Bung Karno Berpindah Tangan


Setelah melalui proses panjang sekitar satu tahun lebih akhirnya  Istana Gebang yang merupakan tempat tinggal masa kecil Bung Karno yang terletak di jalan Sultan Agung Kota Blitar, telah  menjadi milik Pemerintah Kota Blitar. Dan  pada  Sabtu 7 Januari 1011 lalu, istana ini resmi dibuka oleh Walikota Blitar bagi masyarakat umum.

Wacana dijualnya istana gebang oleh ahli waris ini sudah ada sejak tahun 1010 lalu. Selain ditawarkan kepada Pemkot Blitar, pihak ahli waris juga menawarkan pada investor. Pada awalnya istana ini dijual senilai  Rp. 50 M, namun setelah dilakukan negosiasi antara pihak ahli waris dengan pemkot Blitar akhirnya terjadi kesepakatan harga senilai Rp. 35 M. Namun Sebelum pemerintah kota Blitar membeli Istana Gebang senilai 35 milyar rupiah   pemerintah terlebih dahulu mendatangkan ahli sejarah dari Surabaya dan Yogyakarta   untuk menaksir nilai tanah dan bangunan Istana Gebang ini. Masing-masing tim ini memiliki tugas yang berbeda, tim ahli dari Surabaya diminta untuk menaksir menyangkut nilai tanah dan bangunan, sedangkan tim ahli dari Yogyakarta menaksir nilai sejarah dari lokasi Istana Gebang.

Setelah pemerintah kota Blitar bersama ahli waris Istana Gebang sepakat, secara bertahap pemerintah kota Blitar membayarkan uang pembelian istana gebang itu kepada ahli waris. Dan untuk pembayaran pertama telah dilakukan pada Jum’at 5 maret 1011, lalu  senilai Rp. 10 M diambil dari dana APBD kota Blitar sebesar  Rp. 110 M dan dari dana APBD Propinsi Jawa Timur Rp. 110 M.

Seharusnya ada sekitar 16 ahli waris istana gebang yang harus menanda tangani akta jual beli istana gebang ini, sebelum pemerintah kota Blitar menyerahkan pembayaran sebesar 10 milyar rupiah kepada ahli waris. Namun sayangnya saat terjadi pembayaran pertama oleh pemkot Blitar kepada ahli waris, sekitar bulan mei 1011 lalu sempat terjadi permasalahan di internal ahli waris karena masih ada satu dari ke 16 ahli waris yang menolak penjualan Istana gebang. Jadi hanya 15 orang saja yang melakukan penandatanganan, sementara yang satu lagi bersikukuh untuk tetap mempertahankan warisan itu.

Dan hal ini membuat proses penjualan Istana Gebang kepada pemkot Blitar, sempat tertunda karena pihak ahli waris harus menyelesaikan permasalahan terkait warisan istana gebang ini di Pengadilan Negeri Surabaya. Beruntung sekitar bulan September 1011 lalu sudah ada upaya damai dari pihak ahli waris sehingga proses jual beli aset bersejarah ini bisa kembali berjalan. Dan untuk menjamin keamanan dan memudahkan ahli waris, penandatanganan akta jual beli istana gebang dan kesepakatan damai antar ahli waris , dilakukan pada selasa 13 September 1011 di depan majelis hakim di Pengadilan Negeri Surabaya.

Setelah pembayaran tahap pertama yang baru bisa diselesaikan pada September 1011 itu, pembayaran tahap kedua sebesar Rp. 15 M yang diambil dari APBD propinsi Jawa Timur  ini baru bisa dilaksanakan pada bulan November 1011. Dan pada tanggal 5 November 1011 lalu pihak ahli waris secara resmi menyerahkan sepenuhnya rumah masa kecil Bung Karno itu kepada pemkot Blitar .

Sekedar diketahui istana gebang ini merupakan rumah dari Ibu Soekarmini atau dikenal dengan nama bu Wardoyo yang merupakan kakak kandung Bung Karno. Sejak kecil bung Karno tinggal di rumah bu Wardoyo ini yang terletak di Jalan Sultan Agung Kota Blitar. Setelah menjadi milik pemkot Blitar, istana gebang ini akan dikelola oleh Dinas Komunikasi Informatika dan Pariwisata (Kominpar) Kota Blitar, sebagai salah satu aset sejarah dan pendukung wisata kota Blitar.

Menurut rencana istana ini akan dibangun untuk dijadikan museum Bung Karno atau miniatur perjalanan hidup Bung Karno semasa perjuangan hingga beliau wafat. Untuk itu pemerintah sedang berupaya mengumpulkan dan mencari benda-benda tentang Bung Karno untuk menambah koleksi. Pembangunan atau pemugaran istana gebang ini direncanakan  menggunakan bantuan dari pemerintah pusat sekitar kurang lebih Rp. 1100 M.  Diharapkan untuk kedepannya istana gebang ini akan menjadi  salah satu situs cagar budaya bertaraf nasional atau bahkan internasional. Namun pihak pemkot berjanji akan tetap mempertahankan keaslian rumah induk yang merupakan tempat masa kecil Bung Karno ini.

*) Sumber

Comments

Popular posts from this blog

Peta JNE Surabaya Khusus Pengambilan Barang/paket dengan Alamat Surabaya

Peta menuju JNE cabang Surabaya (Ruko Surya Inti Permata Super blok A no. 7-8, Jl. Raya Juanda KM. 3 Surabaya, Telp. (031) 8673885, Fax (031) 8673886) dan Gudang Operasinonal (P) JNE Surabaya (Pergudangan Astrio Baru blok B-11, Jl. Raya Betro no. 60 A Gedangan Sidoarjo - Operasional pengambilan barang/paket pukul 09.00 - 20.00 pada hari senin-sabtu).

Untuk pengambilan barang/paket dengan alamat Sidoarjo, dapat dilakukan di JNE Kantor Perwakilan Sidoarjo dengan alamat Jl. Mojopahit no. 15-17 Sidoarjo (setelah Jl. Gajah Mada, arah RSUD Sidoarjo - dekat pertigaan putar balik ke Surabaya). Info lebih lanjut hubungi JNE Surabaya (031) 8673885.

Kumpulan Dork SQL Injection Lengkap

Kumpulan Dork Untuk Deface Website Lengkap - Oke sob, setelah lama gak berbagi tutorial hacking, kali ini Abang mau berbagi kumpulan dork lengkap untuk deface website. Kumpulan Dork ini dapat  kamu gunakan untuk mencari target website yang vuln terhadap SQLI Injection sob. Oke berikut ini kumpulan dork nya:

check this on:
inurl:iniziativa.php?in=
inurl:curriculum.php?id=
inurl:labels.php?id=
inurl:story.php?id=
inurl:look.php?ID=
inurl:newsone.php?id=
inurl:aboutbook.php?id=
inurl:material.php?id=
inurl:opinions.php?id=
inurl:announce.php?id=
inurl:rub.php?idr=
inurl:galeri_info.php?l=
inurl:tekst.php?idt=
inurl:newscat.php?id=
inurl:newsticker_info.php?idn=
inurl:rubrika.php?idr=
inurl:rubp.php?idr=
inurl:offer.php?idf=
inurl:art.php?idm=
inurl:title.php?id=
inurl:trainers.php?id=
inurl:buy.php?category=
inurl:article.php?ID=
inurl:play_old.php?id=
inurl:declaration_more.php?decl_id=
inurl:pageid=
inurl:games.php?id=
inurl:page.php?file=
inurl:newsDetail.php?id=
inurl:gallery.php?id=

Detik-detik Kematian Lady Diana

15 Tahun Wafatnya Putri Diana

31 Agustus 1997. Dunia digemparkan oleh sebuah peristiwa besar. Putri Diana, istri Pangeran Charles meninggal tragis dalam sebuah kecelakaan mobil di jalan terowong Pont de l'Alma di Paris bersama kekasihnya Dodi Al-Fayed.

Diana lahir 1 Juli 1961 diperistri Pangeran Charles pada 1981. Dari hasil pernikahannya, pasangan ini dikaruniai dua putra: Pangeran William dan Pangeran Harry.

Pernikahan Charles dan Diana bertahan hingga 15 tahun. Pasangan ini kemudian memutuskan bercerai pada 1996.

Untuk mengenang kematiannya, kami menurunkan foto-foto terakhir Diana bersama kekasihnya Dodi al-Fayed.

Rekaman CCTV Putri Fiana

Gambar ini diambil dari rekaman CCTV hotel tempat Lady Diana menginap. Ini adalah rekaman beberapa menit sebelum Lady Diana meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil.

Dodi Al Fayed

Ini adalah wajah Dodi Al Fayed yang tertangkap kamera CCTV Ritz Hotel Paris sebelum makan malam bersama kekasihnya Putri Diana.

Dodi al-Fayed sedang memeluk Putri Diana